-Ya Tuhanku, perdalamkanlah cinta kedua-dua ibu bapa ku terhadapMu-
-Ya Tuhanku, perdalamkanlah cinta kaum kerabatku terhadapMu-
-Ya Tuhanku, perdalamkanlah cinta guru-guru ku terhadapMu-
-Ya Tuhanku, perdalamkanlah cinta sahabat-sahabatku terhadapMu-
-Ya Tuhanku, perdalamkanlah cinta umat Islam terhadapMu-
-Ya Tuhanku, perdalamkanlah cintaku kepadaMu-
<3<3<3
-ISLAMKANLAH JIWAKU-

~AAMEEN..AAMEEN..AAMEEN..~

Wednesday, June 30, 2010

Surat Untuk Hawa




Wahai sahabat Muslimat Sekalian,

Renung-renungkanlah intipati daripada surat Adam kepada Hawa ini, Ketahuilah olehmu wahai Bunga-bunga Islam,kita adalah sayap kiri pada mereka(kaum muslimin). Sedih rasanya jika teguran baik yang mereka berikan kita tak ambil kisah. Bukankah ia juga untuk kebaikan bersama.Fikirkanlah wahai sahabat-sahabatku……


SURAT ADAM UNTUK HAWA

Dengan nama Allah swt Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang………..
Didoakan semoga kalian berada dibawah lembayung rahmat dan keredhaan Allah swt….

Hawa....

Maafkan aku jika coretan ini bisa mengguris hatimu. Meskipun kutahu,jiwamu selembut sutera dan bisa hancur lantaran kata-kata yang bakal ku ungkap ini, mengertilah duhai Hawa, kerana kaulah pengubat kesunyian waktu aku di syurga dulu dan engkau juga asalnya dari tulang rusuk kiriku yang bengkok,lantas kerana bimbang hidupmu terpesong dari landasan yang sebenarnya,kugagahi jua diri ini....

Hawa....
Maha Suci Allah yang telah mentakdirkan kaummu melebihi bilanganku di akhir zaman ini. Itulah kebesaran dan penelitian Allah swt dalm urusan-Nya. Bayangkanlah Hawa...sekiranya kaumku melebihi kaummu, yang pasti dunia ini kan berkecai kerana huru-hara dan diselimuti warna-warna suram lantaran kekejaman dan penindasan....

Hawa....
Suka untukku mengajak dirimu agar berfikir sejenak tentang hakikat kekalutan yang melanda disaat ini. Tapi permintaanku,duhai Hawa...cubalah ! Renungkan jua yang sebenarnya dirimu kini sudah berubah...Tidakkah kau mengerti bahwa dirimu kini, kian berubah..

Tidakkah kau mengerti bahwa dirimu adalah umpama sekuntum bunga yang indah di pandangan mata namun bukan perhiasan semata-mata. Duri-duri yang melingkarimu itulah hijab yang digariskan oleh Allah swt sebagai pelindung yang diertikan sebagai aurat seorang yang bergelar wanita. Mengapa Hawa? Mengapa harus kau biarkan ia terdedah kepada kami,kaum ajnabimu?

Betapa hancurnya hatiku menyaksikan dirimu umpama bahan yang dapat diperkotak-katikkan. Dimana-mana saja,bisaku lihat dirimu menghayunkan langkah ,bukan sebaik dulu lagi. Langkahmu kian pantas. Apa sebenarnya yang engkau kejari?. Aku sendiri tak pasti! Terkadang, ku tak dapat membezakan antara dirimu dan teman-teman yang lain, bersama hayunan langkah itu, suaramu kian meninggi,diiringi gelak tawa yang cukup memedihkan mata dan hatiku ini...

Sedarkah kau Hawa.....?
Haruskah aku terima hakikat yang kau kini sudah berubah?
Semakin jauh dari landasan Tuhan yang pernah kutelunjuki buatmu dahulu!

Hawa....
Mengapa mesti dirimu kini jadi tontonan ramai? Perlukah kau hiasi dirimu untuk menarik perhatian sehinggakan yang seharusnya menutupi auratmu, kau miliki dari ciri-ciri yang ditegah dalam Islam? Sukar bagiku untuk melihat kembali keadaan yang mana sesederhana yang mungkin! Cukup untukku merasakan kehadiranmu disaat ini tidak lebih dari mempamerkan perhiasan diri yang kau punyai.

Fahamilah Hawa,usahlah menurut kerakusan nafsu menjelajahi sebutir peluru yang bisa hinggap di mana saja meninggalkan fitnah buat kaumku ini....

Hawa....
Betapa sakit dan pedihnya disaat kulihat auratmu menjala, di sekeliling pandangan. Aku tidak mahu Hawa..Suatu hari nanti, di negeri yang abadi itu, memperlihatkan seksaan terhadapmu yang ku kira paling dahsyat, apa tidaknya.Seurat rambutmu yang keluar, ular menanti dimana-mana, sejengkal tanganmu kelihatan ...aduh!! Banyaknya seksaan menantimu!...

Mengapa begitu Hawa? Tidakkah kau ingat apa yang perlu kau jaga adalah maruahmu! Maruah seorang wanita yang tersandar di bahumu kelemahan dan kekurangan!!

Jadi bagaimana seandainya kelakuan dan auratmu terpamer di mana-mana saja?

Hawa...
Tidakkah kau malu dengan pembohongan yang kau sembunyikan dalam dirimu sendiri?
Di sini auratmu kau selindungi disebalik pemakaianmu, atas dasar peraturan dan persekitaran kalian. Tetapi jauh nun diluar sana ,tersentak diriku tatkala dirimu telah jauh berbeza! Tudung ke mana,jilbab ke mana? Apatah lagi tingkah lakumu..! Dimana kau letakkan martabat seorang yang bergelar muslimah? Aku diselubungi rasa malu atas penghinaan ini!

Hawa....
Tutupilah auratmu, jagalah dirimu ,bertuturlah dengan suara yang lembut mampu kau kawal lantaran jika terlanjur, semuanya bisa membawa dosa padamu.

Jangan kau memperlihatkan apa yang tersembunyi pada dirimu..tapi ingatlah ,cukuplah sekadar tapak tangan dan wajahmu yang dizahirkan ,namun bukan kakimu,rambutmu,dan jua tubuhmu.....


Firman Allah swt:

“Dan katakanlah kepada wanita-wanita beriman,hendaklah mereka menahan dari pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka dan jangan menampakkan perhiasan mereka kecuali yang zahir daripadanya...”

Hawa....
Mungkin ku harus menghentikan bicara pertama ini di sini dulu...

Andai diizinkan Allah swt, kita bersua lagi dilain lembaran dan yang pasti aku tetap terus membimbingmu. Harapanku agar muncullah walaupun hanya secebis kesedaran dihatimu dan akan mendoakan moga Allah swt membuka hati kalian untuk mencetuskan perubahan....Akhir kata ,ketahuilah.............

“DUNIA INI MERUPAKAN PERHIASAN
DAN
SEBAIK-BAIK PERHIASAN ADALAH WANITA SOLEHAH”

Sunday, June 6, 2010

Mutiara Islam HAri Ini

Beramalah kalian untuk akhirat kalian! Karena sesungguhnya barangsiapa yang beramal untuk akhirat, maka Allah akan mencukupi untuknya perkara dunianya. Perbaikilah amalan-amalan hati kalian, niscaya Allah akan memperbaiki amalan-amalan lahir kalian. Perbanyaklah mengingat kematian dan persiapkanlah bekal dengan sebaik-baiknya untuk menempuh perjalanan akhirat sebelum datang kepada kalian pemutus dan penghancur segala kelezatan (kematian).

(Umar bin Abdul Aziz)
____________________________________________________________________

Kehidupan dunia itu laksana samudera luas yang telah banyak memakan korban, baik orang-orang terdahulu maupun yang datang setelah mereka. Maka jika Anda mampu, jadikanlah ketakwaan kepada Allah sebagai perahunya, tawakkal kepada-Nya sebagai dayungnya dan amal shaleh sebagai perbekalannya. Apabila Anda berhasil menyeberanginya dengan selamat maka hal itu adalah semata-mata berkat rahmat Allah. Dan apabila Anda celaka di tengah perjalanan maka itu disebabkan oleh dosa-dosa yang Anda lakukan.

(Seorang ahli hikmah)
____________________________________________________________________


Imam al-Baihaqi meriwayatkan daripada Imam Syafie berbunyi : “Telah sampai kepada kami Syafie mengatakan: Sesungguhnya doa itu mustajab pada lima malam; malam Jumaat, malam Aidiladha, malam Aidilfitri, malam pertama bulan Rejab dan malam nisfu Syaaban
jsmr Aida: Sempena sepertiga Rejab yang mulia, renunglah, setakat mana ilmu kita? Berapa banyak yang diamalkan dan di mana pula keikhlasan kita?

Alangkah manisnya apabila kita dapat menyatukan ibadat solat, puasa, zikir, tasbih, tahlil, tahmid, qiyam, bersedekah dan kebaikan lain di bulan Rejab. Semoga amalan Rejab ini menjadi pemangkin untuk mereka yang benar-benar dahagakan kebesaran dan keagungan Allah.

Pencarian hakikat Rejab sebenarnya bermula dan berakhir dengan kesucian hati kita. Sucikan suapan, pakaian dan perbuatan kita.



Tidaklah seorang hamba menghadap (beribadah) kepada Allah dengan menghadirkan hatinya, melainkan Allah akan menghadapkan hati orang-orang yang beriman kepadanya, hingga mereka mencintainya.

(Harom bin Hayyan)
____________________________________________________________________

Sembunyikan dan tutupilah rapat-rapat kebaikan yang pernah Anda lakukan melebihi rapatnya Anda menutupi dan menyembunyikan keburukan yang pernah Anda lakukan.

(Abu Hazim)
____________________________________________________________________

Friday, June 4, 2010

"KEBIADABAN ISRAEL WAJIB DIJAWAB DENGAN JIHAD"

Kenyataan Rasmi Hizbut Tahrir Malaysia

"KEBIADABAN ISRAEL WAJIB DIJAWAB DENGAN JIHAD"

18 Jamadil Akhir 1431H / 1 Jun 2010M


Tidak kira di darat mahupun lautan, begitulah kebiadaban yang ditunjukkan oleh tentera pengganas rejim Israel. Mangsa mereka kali ini bukanlah penduduk awam Gaza sepertimana biasanya, tetapi mereka telah melakukan serangan komando ke atas kapal Mavi Marmara yang merupakan salah sebuah kapal bantuan kemanusiaan ke Gaza dalam misi ’Frotilla Pembebasan – Life Line For Gaza (LL4G)’. Serangan tidak berperikemanusiaan itu dilaporkan berlaku pada 31 Mei pukul 7.00 pagi waktu Mekah di perairan antarabangsa dan telah mengorbankan 19 nyawa di samping mencederakan beberapa yang lain. Sebagai respons dari insiden ini, Hizbut Tahrir Malaysia (HTM) ingin menegaskan bahawa:-

1. Rejim Zionis adalah pengganas ibarat binatang buas yang sentiasa kehausan darah. Mereka bukanlah pihak yang boleh diajak berunding dan perundingan damai dengan mereka hanyalah suatu yang sia-sia malah bertentangan dengan syarak. Keganasan terbaru ini mengukuhkan lagi bukti bahawa segala rundingan damai yang dijalankan selama ini bukanlah penyelesaian kepada masalah Palestin atau umat Islam.

2. Usaha menyalurkan bantuan kemanusiaan adalah suatu yang baik di sisi syarak, namun malangnya pihak pemerintah hanya berpeluk tubuh tidak melakukan hal ini sebaliknya membiarkan badan-badan bukan kerajaan (NGO) bertindak seorang diri tanpa ada apa-apa perlindungan keselamatan dari pihak pemerintah, walhal pihak pemerintah tahu bahawa jalan menuju Gaza penuh dengan risiko, termasuk serangan dari tentera Israel. Tidak ada satu unit tentera umat Islam pun dihantar untuk mengiringi konvoi LL4G bagi menjamin keselamatan mereka yang membuktikan pihak pemerintah langsung tidak serius untuk menyelamatkan Gaza mahupun prihatin terhadap nyawa ahli-ahli konvoi itu sendiri.

3. Kutukan keras dari pemerintah, boikot, mesyuarat khas, sidang khas parlimen, persidangan PBB, mesyuarat OIC dan seumpamanya bukanlah penyelesaian kepada masalah Palestin. Setiap kali umat Islam dibunuh oleh Israel, inilah suara-suara penyelesaian yang dilaungkan oleh pemerintah mahupun sebahagian umat Islam, dan kita semua tahu bahawa hal ini tidak pernah membawa kepada penyelesaian. PBB adalah badan kufur antarabangsa yang melahirkan negara haram Israel manakala OIC hanyalah himpunan negara-negara wathaniyah dan asabiyyah yang hanya tahu bersidang! Pihak pemerintah bukannya ingin mengambil jalan untuk melenyapkan entiti Yahudi yang menjadi punca kepada masalah, tetapi hanya berminat untuk bersidang dan mengeluarkan resolusi dan mendapat pula tuntutan (claim) yang lumayan darinya. Pihak pemerintah langsung tidak menunaikan kewjipan mereka untuk mengerahkan pasukan tentera untuk berjihad di Palestin dengan memerangi Yahudi dan membebaskan Palestin dari cengkaman makhluk terkutuk itu.

4. Tentera-tentera kaum Muslimin yang sedang lena dibuai kemewahan duniawi atau sedang dirantai dengan belenggu nasionalisme dan patriotisme perlu segera bingkas bangun mempersiapkan diri untuk berjihad fi sabilillah. Bilakah lagi kalian akan menyahut seruan jihad dari Allah SWT dan merebut kedudukan mulia sebagai tentera Allah? Sampai bilakah kalian hanya sekadar berani menunjuk ’belang’ dalam acara-acara rasmi negara? Sampai bilakah kalian hanya ingin tunduk kepada pemerintah sekular yang hanya menghantar kalian untuk berkhidmat di bawah panji kufur PBB, bukannya panji Allah dan Rasul? Musuh yang menerkam dan membunuh saudara-saudara kalian itulah yang sepatutnya kalian ajar hingga mereka tewas dan tertawan, bukannya pemimpin yang mengkhianati umat yang kalian perlu patuhi. Untuk apakah kalian menjadi tentera jika bukan untuk berjihad di jalanNya?

5. Rejim Israel sekarang boleh membunuh umat Islam dengan begitu mudah kerana tidak adanya pembelaan dari seorang pemimpin Muslim pun. Justeru, kita sekarang benar-benar memerlukan seorang Khalifah untuk menjadi ketua kaum Muslimin yang akan memimpin, melindungi dan menjaga harta, darah dan nyawa kaum Muslimin.

6. Hizbut Tahrir dengan ini menyeru seluruh kaum Muslimin agar berusaha bersama-sama kami untuk menegakkan kembali Daulah al-Khalifah ar-Rasyidah Ala Minhaj Nubuwwah yang bila tertegaknya institusi politik agung umat Islam ini, Khalifah pasti akan menghantar tentera untuk menyelamatkan saudara-saudara kita dan membebaskan negeri-negeri umat Islam dari cengkaman penjajah kuffar.


USTAZ ABDUL HAKIM OTHMAN
Presiden
Hizbut Tahrir Malaysia (HTM)

Raef -Peace and Blessing